Tuesday, 7 March 2017

Tak Kenal Maka Tak Sayang - Fanny's version

Hai2!

Pertama2, thanks dan proficiat *halah* buat Nyonya Blogger Evita yang udah berhasil membangunkan sang blogger malas ini untuk menulis setelah hampir setengah taon. Haha *ga bangga* *tutup muka*. Knapa ya kok gw jadi males *padahal emang males*. Musti semangat ni abis ini. Hahaha. Padahal topik mah banyak banget di kepala. Cuma kalah sama malesnya. Postingan jalan2 ke US aja udah sangat basi, cuma bahas 2 state dari sekitar 7 state dan 11 kota yang didatengin. Huhu. Yasudahlah, aku harus jadi lebih rajin! *self motivation* Jia you, Fanny! 

Oke sekarang saatnya cerita all about Fanny yah. Lol. Let's start!

P.S: bakalan panjang :p, dan banyak yang "dilirik"

1. I was born (not raised) as a strong willed person. Like, really. Yah bahasa kasarnya: keras kepala. Banget. hahaha. Dari kecil, gw itu udah kekeuh banget kalau mau A musti bisa dapetin A. And I will try hard to get it, in a good and bad way tentunya. Haha. Pokoknya dari kita 5 bersaudara, cuma gw yang kayak gini. Makanya gw nulis bukan karena didikan. Emang dari lahir aja udah begini karakternya. Haha. 

2. Berkaitan dengan nomor 1 (the strong will trait), ternyata waktu tes kepribadian pas jaman OSIS di SMA, gw itu true choleric person. Saking parahnya, jadi kan ada 4 kepribadian yah (bisa digugel). Koleris, plegmatis, melankolis, sanguinis. Jadi waktu tes itu kayak persentase kolerisnya sekitar 80-90%, sisanya dibagi 3 sama rata. Wkwkw. Padahal ya rata2 banyakan orang itu ada 2 yang dominan. Misalnya, koleris 35, plegmatis 35, baru sisanya lebih dikit. Ga jomplang. But not in my case. Tapi itu dah berapa belas taon lalu ya, kayaknya sekarang udah berubah de persentase yang laennya naek. FYI, koleris itu yang tipe2 gimana ya. Hmm, bahasa bagusnya pemimpin, bahasa jeleknya tukang nyuruh nyuruh. Makanya dari SD gw sering jadi ketua kelas. Haha. Pas. 

3. I am an observer. Dan gw suka sotoy menilai orang (bukan judging gimana ya), lebih kayak "ngebaca" tipe dan karakter orang. Jadi misal di dalam satu kelompok, ada yang salah paham apa ngga ngerti gitu, nah biasa gw yang bantu lurusin, maksudnya gini loh si A. Karena kadang ngga nyampe maksudnya si A ke B. Btw ini berlangsung dari dulu, bukan spesifik ngomongin grup WA *lirik nova* Hahahaha. Dan sekalian deh, karena gw observer ini, ga gampang dialihkan perhatiannya kalo ada yang mau ditutupin *yang ini lirik Epoi* Wwkkww

4. Waktu TK A, gw pernah mau dilompatin langsung ke kelas 1 karena dinilai mampu. Tapi yang masih gw inget sampe sekarang, begitu masuk kelas 1 SD, gw langsung gabung sama kakak kelas yang notabene gw ga kenal sama sekali. Alhasil, gw minder parah dan mayan stress dan jadi ga konsen belajar. Diturunin lagi deh ke kelas TK B "hai teman teman!" LOL. 

5. Dan waktu kelas 1 sampe 2 SD, gw juga termasuk yang masih minder dan kuper dan pemalu di sekolah. Sampe di kelas 3 SD, I met a teacher that changed my life forever. Namanya Ibu Kristiani, and somehow, she could see my true personality. Jadi beliau ini berhasil boost rasa percaya diri gw, dengan cara diangkat jadi Ketua Kelas, dibimbing pelajaran, sering diajak ngobrol, dll. Thanks to her, sejak saat itu (bukan pamer), gw berhasil di dalam akademis gw, Rangking 1 sampe kelas 6 SD, lulusan terbaik pas SD, SMA, dan kuliah dan selalu 3 besar di SMP. All thanks to her. :) Sebelumnya paling mentok di 5 besar dan 10 besar aja. Bukan akademis aja, sejak saat itu ya gw sering jadi ketua kelas, OSIS, dan kegiatan2 leadership semacam itu. Thanks Bu for your dedication :')

6. Cita cita dulu? As weird as it can be. Sekretaris. LOL. *lirik olive* Bukan pekerjaannya aneh ya, cita cita anak SDnya yang aneh. Kenapa pengen jadi sekretaris? Simpel. Gw demen maen tulis tulis waktu itu. Gw kira yang kerjaannya tulis2 kayak gitu ya sekretaris. haha. Ya ga si liv? Terus pas SMP onwards yah udah lebih nyambung sama sekarang. Jadi dosen. wakakaka *apanya nyambung*, sekarang jadinya peneliti. Tapi ya ga menutup kemungkinan kan masi bisa jadi dosen suatu saat. Haha. Gw demen ngajar soalnya. Dan dari SMA sampe kuliah gw ngelesin anak SD-SMP. Beberapa dari murid gw itu masi kontekan deket sampe sekarang. hehe. 

7. Waktu SMP, (well, ini gw ceritanya berurutan supaya nyambung dari kecil sampe sekarang, haha) gw fokus banget di akademis karena pelajaran SD ke SMP rada beda ya. Lebih advance banget. Terutama Fisika (Oh, how I loathe u physics. LOL). Dan walopun gw punya geng pertemanan saat itu (yang awet sampe sekarang) tapi gw kayak didn't give #^%$ buat pertemanan itu. I had almost zero empathy. Waktu itu buat gw pertemanan ya udah cuma buat temen makan siang. haha. Gw ga suka yang orang curhat2 gajelas, nangis2. Menurut gw waktu itu kayak ih Drama Queen banget sih! Lebay! (TAPI ITU DULU YAAA) hahaha. Disclaimer. Sekarang dah ga kayak gitu kok hahaha. Jadi berubahnya itu karena temen baik gw (sampe sekarang) yang sampe ngomong dan marahin gw, kalo itu just not right! Maksud dia, gw keterlaluan kejamnya hahaa. Dan sejak itu, gw tersadar kalo yah musti socialize ya sama temen2. Berempati, merasakan suka duka bersama sama *halah* Akirnya sejak itu naek ke kelas 2 dan 3 SMP I had the best youth life EVER! Seru bangetttt kompak sama mereka. I love my gang (lol), I love my School (Santa Maria Juanda, hi Ci Feli!), I love my teenage lifeee *norak*. No regrets deh. 

8. I have a very strong memory, bisa ditanya ke yang deket deket gw. Haha. Tapi sejak gw jadi mama, keknya kemampuan ini menurun hahaha alias jadi distracted banget. Lupaan. Lol. Good memory ini jadi bumerang juga lah ya buat gw kadang, jadi ga gampang lupa sama kesalahan orang. Lol. Kalo manfaatnya, yah di bidang akademis *again*. Gw itu sampe tahap ENJOY menghafal. Saking parahnya, pas kuliah ada 1 mata kuliah yang ancur banget dosennya. Ga jelas sama sekali. Pas ujian akhir, gw bener2 ngapalin doank 1 buku pegangan, tanpa mengerti artinya. Bener2 gw apalin doank. Alhasil nilainya gimana? 96 (tuh gw inget angkanya). Padahal rata rata kelasnya 40 sekian. Ahahaha *disinisin sekelas*. Tapi abis ujian berapa hari kemudian yah lupa semua. Orang ga ngerti. :D

9. Walaupun gw suka ngapal, gw benci bikin tugas. Haha. Apalagi bikin laporan praktikum. Kalo bisa semalem sebelumnya aja baru bikin nungguin temen2 yang rajin punya dulu *oops*. Pokoknya ga demen tugas. Ga demen duduk depan laptop. Kalo bisa dituker, gw mendingan disuruh ngerjain ujian 2 jenis daripada bikin 1 laporan. Haha. Pokoknya tugas dan peer peeran gw malesnya juara. Mungkin karena itu juga ya gw males nulis blog :P *buka aib

10. Dari SMP, gw udah ketemu mata pelajaran favorit. Biologi. kenapa? Karena hapalan donkk. Tapi menurut gw Biologi itu satu satunya hapalan yang berkonsep. Bisa dihapal sembari dipahami. Jadi begitu lulus SMA ya gw ga galau nentuin jurusan, udah tau arahnya. Kalo ga Dokter, Bioteknologi, Teknologi pangan (yang ada sedikit kimianya). Dokter dicoret dari list karena ga ada panggilan dan males ko-ass. haha. Akirnya yaudah bioteknologi aja. Dan sampe sekarang ya kebetulan kerjaan gw nyambung banget masih ya. Haha. Tapi I hate Fisika banget (diulang). Fisika itu yang bikin IPK gw bercela pas kuliah. Lagian kenapa pula Bioteknologi ada mata kuliah fisika. WHY!? haha. 

11. Sejak merantau di negeri singa *halah* I found another (big) passion in life. Apa itu? Life phylosophy (gile berat benerrr coi) sama spirituality. Tapi kayak beneran gw berasa kayak kalo orang aus di padang gurun gitu, ini ketemu oasis. Hahaha. Quenched. Dan life changing experience itu sejak kenal sama buku bukunya Ajahn Brahm. Dan ceramahnya. Like, I adore his thought. Sekalian, buku favorit gw itu Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya. That book really helps me through so many obstacles in life. Apalagi sejak merantau dan jauh dari orang tua, sendirian kerja. Kayaknya kalo ga "berpapasan" sama buku itu dan sang guru sendiri, I won't be who I am now. Jadi dulu awal2 gw demen diskusi2 berat ginian soal kehidupan dll. Sama temen gw di sini dikatain kayak nenek nenek. Hahaha. Sekarang juga sih, cuma ya udah ga seberapi api dulu. LOL. Ga ada waktu juga, ngurusin bayi. haha. 

12. Pengen banget coba meditasi rutin (yang bener tentunya) tapi sayang niat gw belom sebesar itu. Masi dikalahkan banyak hal laen. Lol. Tapi ya berkaitan dengan nomor 11, sejak itu gw somehow bisa merelasikan banyak kejadian dan mencoba menemukan solusinya (buat gw atau buat orang laen). Dan I'm better at looking a positive side at every situation. Lebih positive thinking lah ya. Hehe. Jadi buat gw orang yang negative thinking mulu, kayak patut dikasihanin. Hehe. I look at life from a broader point of view. Ini alesannya kenapa postingan awal gw 2 biji, berkaitan dengan gini2an. Bisa diliat kalo ada waktu. *lumayan naekin view HAHAHA*  Akirnya tambah lama tambah melenceng jadi suka suka aja :p

13. Sekarang mulai sisi ringannya deh yah. Hihi. Untuk kesukaan. Buah gw suka semua (kecuali 1, jambu bol alias jambu monyet) Sepet. Thankfully, itu buah jarang keliatan. Sisanya bener2 bisa gw makan semua. Pilihannya cuma suka apa suka banget. Hal yang sama berlaku buat sayur. Kalo daging, sebelum hamil ian gw cuma suka ayam ikan dan seafood. Sejak hamil sampe sekarang jadi lumayan suka pork dan bisa makan baso sapi (baso doank, sapi dalam bentuk laen ngga). Haha. Warna suka ijo tapi ya gitu gitu aja. Self claim doank :p. Celebrity crush ga ada dan ga pernah punya. Lagu demen yang jadul2 dan selera mainstream tapi ga ada yang sampe suka banget. Ga pernah punya koleksi apa2 (ga seru lo Fan huu). Gw suka fanatik sama 2 hal. Komik Kung Fu Boy, sama Drama Korea Romantic Dr. Kim. Haha. 2 itu gw suka banget. 

14. Urusan makanan yang lebih general, gw itu ga adventurous sama sekali. Play safe doank di comfort zone sama makanan makanan yang gw emang dah kenal dan suka. Jadi buat gw, postingan2 makanan fancy di instagram itu ngga bikin gw "wahh ngiler pengen" sama sekali. Yang bikin gw ngiler itu ya macam postingannya dapur nola *hahaha bantu promosi*. Itu tipe makanan gw banget. Terus kan pernah tuh ya, ada yang share katanya kita jangan sering2 post foodporn di medsos, dan dicontohin makanan2 tukang sapu tukang bangunan dll kalo dipajang di medsos gimana (baca: makanan warteg). Lah itu malah yang bikin gw ngiler.Wkwkw. Piye. Pokoknya buat urusan makanan I am a very boring person. Ga nemu enaknya sushi di mana *jangan toyor aku please* tapi sangat cinta tahu tempe haha. Dan kalo gw boleh bikin aliran baru, gw itu Micinarian. Hahaha. Asal bermicin gw suka biasanya. Dan untungnya gw ada pembelaan buat micin. Micin itu ga bikin bego. Tapi makan micin doank dan ga makan yang laen (4 sehat 5 sempurna) bisa bikin bego ya secara badan kurang nutrisi. Hihi. Valid loh ini dikasitau dosen besar IPB yang salah satu dosen mata kuliah Teknologi Pangan gw. haha. *nyari alesan aja lo Fan*

15. Gw bukan pet lover, sama sekali. Gw ga sampe tahap benci dan pengen nyiksa binatang hahaha *gile sapa tuh serem banget yang kayak gini* tapi any pet ga appealing sama sekali buat gw pelihara dan sayang2. Ya emang ga cinta binatang. Biasa aja. Binatang yang paling gw takutin kalo diurut: 
Pertama. Tikus. OMG. no further explanation needed. takut banget ga bisa ga takut. Haha. Sialnya (banget), di lab gw sekarang every now and then gw musti pake tikus buat penelitian. Tapi untungnya sekarang udah jarang. Pas waktu itu lagi sering, tiap malem gw sampe mimpi buruk tentang tikus habis kerja. Hiii. 
Dua. Kecoa. Buat gw, dari hasil observasi, tipe orang itu terbagi dua. Takut sama kecoa, apa takut sama cicak. Kalo yang  takut sama kecoa, biasa aja mustinya sama cicak. Dan sebaliknya. Nah gw tipe pertama. Kalo ada cicak lewat depan gw ya udah biasa aja. Cicak ga jorok dan ga terbang. Hahah. 
Tiga. Kucing. Kalo dia lewat dan bulunya kena gw, gw pasti akan nangis. Haha. Just can't find the cuteness of cat. Di mana sih. Huhu. 

16. I am an easy spender. Impulsive buyer. You name it. Gw beneran bisa beli barang tanpa mikir sama sekali (bad habit). Udahnya kalo ga kepake yaudah nganggur. Dan urusan uang, gw bukan sama sekali sedikitpun orang yang organized. Pernah kepengaruh salah satu temen sekamar gw dulu buat bikin catatan pengeluaran tiap hari. Bertahan cuma seminggu aja sodara sodara. Dan di lain waktu, coba lagi, cuma bertahan sekitar 3 hari. Yaudah de gw ga bisa emang. Ga ada track sama sekali buat uang peruangan ini. haha. *minta tolong epoi*. Sisi positifnya (pembelaan) ya gw jadi gampang juga buat donasi ini itu (jangan todong gw!) hahaha. 

17. Berkaitan dengan yang nomor 14, gw jg ga adventurous buat travelling. Jadi kalo liat foto orang2 travelling, gw sangat jarang iri. Haha. Apalagi yang backpacking an, gw ngebayanginnya capek banget *males, manja lo Fan* mending duduk manis aja di rumah. Hihi. Mungkin kalo post foto nya di Bali yang di resort bagus gitu baru gw iri hahaha. Dan kalo ada uang banyak, ga pengen travelling gimana si. Beli rumah aja yang bagus modern luas dan homey *cita cita* hahaha. Tapi ya tetep punya sih destination impian (yang yah kalo kesampean bolehh, ga juga yaudah asal rumahnya bagus hahaha), yaitu Jepang. hehe. Ga pengen ke Europe entah kenapa *aneh*. Dan waktu gw travel ke US 2 taon lalu , saking menurut gw itu lama ya 3 minggu di sana. Kayak merasa, udah cukup yuk pulang. LOL. 

18. Suka banget sama cuaca cerah panas ga berangin. Dan gw bisa ngerasa damaiiii banget apalagi kalo lagi di tempat yang ga rame (sekarang bayanginnya aja seneng). Hehe. Ga suka cuaca gelap ujan gloomy. Suka siang daripada pagi atau sore atau malem. Dan kalo misal nih gw tidur siang pas masi cerah dan bangun udah gelap, gw bisa sangat2 gloomy galau ga jelas. Yang ini aneh banget emang. Lol

19. Jijik an banget kalo soal kaki. Makanya gw musti banget sendalan di mana2, termasuk di rumah atau di hotel. TERUTAMA di kamar mandi. Apalagi kamar mandi umum. Kayaknya ngebayangin nyeker di kamar mandi umum itu traumatis banget de (ngebayanginnya doank) hiii *bergidik* . terus kalo liat bulet2 kecil dan banyak (apapun itu) juga bisa merinding disko. haha. 

20. Kayaknya kalo bisa diukur, jiwa seni gw bisa mendekati 0 apa ngga minus deh. Hahaha. Sangat amat ga berjiwa seni. Mau seni musik seni tari seni suara seni menggambar apapun itu deh. Gambar aja gw cuma bisa gambar orang yang kayak tusuk gigi *sob* Smoga Ian mendingan deh ga kayak mamanya. Huhu. Otak gw otak kanan banget deh keknya ni ga imbang. 

Udah kayak baca novel belom? hahaha. Dibonusin lima biji. Segitu dulu ya "sesaat bersama Fanny" nya hahaha. Semoga kalian jadi lebih kenal dan sayang akuh *pada langsung unfollow berjamaah* hahaha jangan yahh. Sampai jumpaaa

Dan selanjutnya gw mau kasi PR buat Renie, Marlin, Rollz,Tiana, Meilani. Silahkannn ditungguu


Cheers!

Fanny 

Thursday, 24 November 2016

Second Anniversary (Honeymoon Throwback)

Ehem.. ehem.. test satu dua..

Akhirnya gw nulis lagi setelah jeda 3 bulan.. Ngga ada excuse sama sekali kali ini. :p Cuma ga produktif aja (ga mau dibilang males :p). Semoga setelah post ini gw akan produktif lagi rutin ngeblog (bukan cuma blogwalking aja) *kencangkan ikat kepala*. Kan katanya yang susah itu memulainya yah. Hihi.. 

Well, sebenernya banyak yang bisa gw tulis di sini cerita cerita dan review.. Yang mungkin aja berguna buat yang baca. Hehe.. Makanya sebenernya saking bertumpuk idenya malah jadi ga nulis sama sekali hahahahaha *miris* *nasib orang males* *procrastinating mode on* 

Sudah sekian dulu ngelesnya (basi tau, Fan).. Kali ini gw mau posting tema yang udah lewat satu setengah taon yang lalu. Hahaha. Tapi tak apa yah lebih baik terlambat, dan tak ada kata terlambat untuk belajar *loh ga nyambung* :D 

Apakah itu? Honeymoon gw, atau lebih bisa dibilang travelling de. Ga kayak honeymoon soalnya padet bener jadwalnya hahaha.. Dan kebetulan pas nih ada momentnya, 22 Nov 2016 kemaren wedding anniversary gw yang kedua. Hihi. Tau de sebenernya nyambung ngga, anniversary malah throwback honeymoon. Hihi nyambung lah, kan masi berkaitan sama sama tentang gw dan suami *maksa tingkat tinggi*. Anniversary kedua ini belom ngapa-ngapain, palingan nanti makan berdua pas weekend, pengen makan yang enyakk.. Hahaa.. 

Oke. Jadi honeymoon gw itu sekita setengah taon abis wedding, yaitu sekitar akhir Juni-July 2015. Total 21 hari termasuk perjalanan bolak balik.. Jadi bersih jalan-jalannya sekitar 18 hari. Nah masalahnya ini puanjang banget ceritanya. 18 hari gitu.. Haha.. Jadi gw singkat aja ya di post ini yang paling berkesan dan gw inget aja.. Kalo mau detilnya nanti dipisah postnya per bagian.. *kayak ada yang mau baca aja, Fan* :p 

1. Persiapannya 

Ini yang ga akan gw lupakan. Haha.. Sebenernya jalan-jalan kita tertunda cukup lama karena galau mau ke mana. Semua option diomongin, dari Jepang, Eropa, New Zealand, Amerika. Paling pengen si ke Jepang, tapi masi takut sama isu efek nuklir waktu itu. Jadinya yah ga berangkat-berangkat, udah plan doank terus batal. Sampe akhirnya suami dikirim tugas ke kantor pusat di AS sana, yaudah de dimanfaatin sekalian gw nyusul abis dia kelar tugas. 

Nah gw masih santai santai apply visa cuma 1 bulan sebelum tanggal yang ditentukan. Soalnya kan katanya cuma butuh 2 hari buat jadi visanya kalo diapprove. Okelah sip. Dokumen udah siap semua. Capcus ke kedubes AS di sini. Wawancaranya cuma ditanya projek kerjaan sekarang, dan iya diapprove di tempat. Tapiiii ohhh tapiiiiii.. Ternyata donk, di hari yang sama persis sama appointment wawancara gw, somehow misteriously itu server visa visa an dan yang berkaitan dengannya down. Worldwide. Di seluruh dunia. Whattttt. WHYYY universee?! Jadi kalo gw apply 1 hari sebelumnya aja selamet. tetep keluar 2 hari. KZL

Long story short, yaudah de gw galau galau dan galau tiap hari mantengin website mereka. Karena ga tau kapan bakalan berfungsi lagi. Gw sampe ke fb grup kedubes AS tiap hari bacain komen dan protes orang orang yang juga nungguin. Untungnya, gw belom beli tiket. Kaga berani. Apes itu yang dah pada beli tiket dan visa belom keluar. Angus. Akhirnya, gw dah pasrah. Eh 3 hari sebelum tanggal yang ditentukan (hari Selasa), keluar donk visanya. Thanks goodness. Malemnya langsung cek tiket, dan harganya masi sama ngga melonjak.Beli tiket. Rabu sampe Kamis masi kerja sambil packing pulangnya. Jumat siang berangkat. Hahaha. Hebat kan. Musti direcord ini biar gw ga lupa di kemudian hari. :D  Untung mah musim panas, bawaan nya mirip mirip aja sama kalo mau balik Indo. Kalo musim dingin gitu ga keburu packing kayaknya. Ga punya baju dingin soalnya. Hihi. Hotel transport dll belom di book sama sekali, di sana aja tar. Haha. Kan hari pertama kedua masi nginep di hotel tempat suami ditugasin. Jadi mikirnya book di sana aja.. 

2. Favorite State 

Jadi gw ke berapa state ya totalnya. Hmm.. *ngintip notes di handphone*. Houston (Texas), Gettysburg, Maryland, Washington DC, Harrisburg, New York, Philadelphia, Arizona (Grand Canyon), Las Vegas, Los Angeles, San Fransisco. Kira kira begitu deh. Rata-rata di satu state cuma 2 hari semalem karena kita road trip jadi banyak waktu di perjalanan juga. 

Nah yang paling berkesan buat gw pribadi itu Gettysburg dan San Fransisco. Gw demen Gettysburg untuk pemandangan dan ketenangan kotanya. Kayak kota kecil semacam Bogor ya di mata gw. Hehe. Sebenernya kota ini kota historical (Civil War US) tapi ya secara gw kurang demen sejarah sejarah gitu yah jadi demennya based on scenerynya aja. Haha. San Fransisco gw suka hampir semuanya yah, kotanya, tourist attractionnya, udaranya, pemandangannya, sama ambiencenya. Asik aja.. Gw demen.. Hehe.. 

3. Foto-fotonya 

Hahaha udah kepanjangan soalnya tulisannya.. Gw bakalan cerita lewat beberapa foto yahh.. Abis ini mau deh bikin post lengkapnya sebagai dokumentasi biar gw baca di kemudian hari. Abisan buanyak bener foto-fotonya. Hihi *janji ya Fan, musti rajin!* Lol

*Ini foto dari kamera suami, belom digabung sama di HP :D

Texas

Hari kedua setelah sampe, kita ke kawasan Kemah di Houston. Ini semacam tempat bermain kayak Ancol gitu.. Theme park kecil kecilan.. Di Houston emang ga banyak tempat wisata, jadinya musti rada keluar kota dikit buat ke Kemah ini. hehe

Di luar taman bermainnya, di area kota Kemah.. Di Houston sendiri ke mall nya aja jadi ngga ada foto *terus nyesel ga foto bagian dalem mall nya huhu*

Gettysburg

Best place ever in Gettysburg. Ini kayak perkebunan pribadi dan ada toko tempat jual hasil kebunnya. Enaknya lagi, sepi dan ademmm *emang kota Gettysburg ini relatively sepi sih*. Kayak puncak gitu.. My fave :)

Depan tokonya.. Gw beli cherry yang super duper fresh di sini! Super yummy dan makan ditemenin pemandangan yang menghijau *halah*

Bangunan di kota Gettysburg, I just simply love it!

Ini juga berkesan banget, baru hari ketiga gw dah kangen nasi. Ketemu ini, langsung happy banget dan beli lagi 3x berturut turut. Hahaha.. *lidah indo*


Washington DC

Washington ini kotanya banyak gedung-gedung bersejarah dan bagus juga (Gereja, pemerintahan). Contohnya ini, salah satu Basilica yang keren banget, Gereja Anglikan.. Basilica of the National Shrine of the Immaculate Conception (ngga inget, barusan google.Lol)

Di National Mall (taman yang super gede, tempat yang kemaren ini heboh karena muncul Pokemon langka. Haha). Latar belakangnya itu Washington monument.. 

The infamous Lincoln Memorial (hayoo inget ga ada di film apa.. Hihi)

Another nice church. National Cathedral

Gereja yang sangat cantik :)

Ini di M street, semacam Orchard road gitu lah. Banyak toko toko di sepanjang perjalanan.. Sayang waktunya mepet ga sempet belanja. Huhu. Sebenernya si karena perjalanan juga masi panjang jadi emang ga bisa belanja dulu mengingat koper. Haha.. Di belakang ini Georgetown cupcake yang super duper terkenal. Gw kurang tau kenapa. Enak banget mungkin. Haha.. 

Ini antriannya.. Dan masi panjang di belakangnya lagi. FYI ini hari biasa bukan weekend.. Hehe..


Aaaaa dah panjang aja yah dan ini baru 3 dari 11 kota dan highlighted pictures doank! Hahaha.. Oke gw lanjut di post berikutnya deh ya.. Yang lebih detail per kotanya.. Tapi kayaknya ga bakal bisa seciamik ci Leony ceritanya (hai Ci! :D) karena GW LUPA. hahahaha.. Iya dah lamaaa.. Ini aja sambil google nama nama tempatnya *salah sendiri nunda ceritanya kelamaan* 

Anyway, ternyata throwback kayak gini enak juga ya. Gw berasa jalan jalan lagi. Hihi.. Oke sampai jumpa di episode selanjutnyaaa.. Udah jam pulang kantor soalnya nih *ketauan ga punya post di draft, langsung nulis dan di publish* hehe.. 

Semoga cukup seru ya ceritanya sejauh ini *apasih* hahaa..!


Cheers!

Fanny 



Friday, 12 August 2016

Welcome to Motherhood (Ngalor Ngidul)

Haiiiiii....!!! *elap elap debu* *kembali dari hiatus* 



Whoaa ga berasa udah 4 bulan ga nulis di sini (re: komputer kantor). Terakhir fast update tentang lahiran nulisnya dari HP terus ga bisa upload foto *gagal* *gaptek* terus jadi males nulis karena itu *alesan* haha.. Well, jadi udah tepat 2 minggu sejak gw balik kerja dan mood nulis baru kembali hari ini..

Hmm mulai cerita dari mana ya? Banyak banget abisnya yang bisa diceritain. Haha.. Ngalor ngidul dulu deh ya.. Jadi gw kira balik kerja itu bakalan mellow mellow gimana gitu kan. Eh ternyata seneng loh *haha* ga disangka. Rasanya kayak balik menjadi gw yang dulu dan punya kegiatan sendiri, semacam me time. Contohnya ya blog walking dan blog writing ini *plus browsing* hahaha. Sebenernya di rumah sih bisa juga sih lewat HP, tapi ya pas si bayi tidur aja bisanya.. Intinya gw merasa lebih seimbang ada kegiatan kerja dan urus si kecil. Bisa beda beda emang ya tiap orang, tapi sebagai mama yang sebelumnya kerja (dan enjoy kerjaannya), I find this as the best scenario :D

Balik ke judul di atas, sekarang udah join club emak2 alias motherhood. Rasanya? Indescribable, kayak nano nano, naik roller coaster, you mention it.  Seneng, panik, takut, bahagia, frustasi, seneng lagi. Haha. Awal2 sih shock berat, bukan karena bayinya, coz Ian was a very very easy newborn, no complain and couldn't ask for more. Terus kenapa? Purely karena gw belom siap mental aja lahiran secepet itu (tepat di week ke 37). Expectnya kan di week 38-39 gitu. Hahah. Pelajaran buat bumil di luar sana. Musti siap mental masuk week ke 36. Kudu. Jangan kayak gw kepedean terus akirnya galau. Jadi semacam masi pengen ini itu, tidur lama bangun siang, nongkrong2, jalan2. Haha. Keinginan standar emak2. 

Ngomongin baby blues, kayaknya si gw juga kena 2 minggu pertama. Mood nya super ga jelas galau2 gitu. Gw kira baby blues itu kan pasti karena bayinya ya, ternyata ga juga loh. Btw kalau sampe parah dan berefek ga mau urus bayinya itu kayaknya udah setingkat di atas baby blues ya, namanya post partum depression, kalo gw ga salah inget. At least di kasus gw galaunya karena anything except babynya. Alasan utama itu adalah ketidaksiapan gw lahiran besokannya, sama masi belom move on karena abis 16 jam penantian berujung c-sect. Alesan lainnya cukup minor sih macam badan yang kegerahan mulu, inter-relation sama suami dan orang rumah, terus apalagi ya. Lupa. Haha. Kayaknya kayak gitu aja de alesan2 kurang penting tapi bikin nangis2 bombay hari2 pertama. :p *terus nyalahin hormon yang terjun bebas

But lucky me, si Ian itu super gampang sebagai newborn

1. Latch on? Mantep dari waktu IMD (2 jam abis lahiran, ga langsung karena mamanya masi tepar kena obat bius) haha. Dan untungnya kolostrum juga langsung keluar banyak (waktu dipencet). Saran buat bumil, dari pas hamil rajin dibersiin aja permukaan putingnya pelan2.. 

2. Tidur udah langsung lumayan teratur (dan lama), pola nya cukup rutin setiap hari. Yang ini ga tau sarannya gimana. 

3. Nangis malem2 atau nangis lama ga tau kenapa? Ga pernah. Nangis itu cuma 1, kalo laper. Diapers full aja kadang dia cuek bebek. Hahah. Asoy lah pokoknya. Sampe mertua gw komen ini kayaknya tetangga kiri kanan ga tau di rumah ada bayi newborn saking nangisnya ya cuma itu doank aak ekk aak ekk. Jarang kedengeran suara kencengnya.

4. ASI juga surprisingly gw ga masalah si dari awal, dan mungkin karena Ian latch on nya mantep jadi puting luka kayaknya cuma 2-3 hari pertama. Sisanya oke aja. So feeding was never a problem. Gw juga belom mikir buat mompa minggu2 awal, cuma marmet kadang2 aja. Jadi ga pernah musingin hasil pompaan banyak apa sedikit. Ga tau juga Ian minum brp ml gitu2. Haha, they say innocence is a blessing. Tapi lumayan waktu 1 bulan ian naek 1.6 kg dari berat lahir. Sip lah cukup berarti ASInya. Saran buat bumil di luar sana, legowo aja soal ASI, tapi positive thinking. Gw si dari awal rela2 aja kalo ga cukup ya pake sufor, ga pernah terbeban pikiran soal ASI cukup ngga. Eh trnyata cukup syukurlah. Dan gw cukup beruntung juga, orang2 di sekitar gw ga pernah sounding2 nambahin sufor sama sekali. Termasuk dari di RS, tiap hari 2-3x susternya dateng buat ajarin latch on dan edukasi ASI. RS gw super sangat amat pro ASI. 

5. I was in a strict confinement lifestyle in the first month. Selaen sendalan, kaos kaki juga pake tiap hari. Minum aer putih aja kayaknya bisa diitung sebelah tangan, sisanya minum red date tea longan, sama Milo, atau aer jahe. Mandi pake aer rempah sampe sebulanan bau herbal. Keramas juga ga boleh, walopun akirnya 3 minggu terus gw keramas ga tahan. Krn si Ian waktu awal2 ga kuat AC alhasil gw panas2an sama dia. Gerah maksimal, pake dry shampoo jg ga ngaruh. Haha. Makanan juga terbatas banget tiap hari menunya itu2 aja. Bisa diitung pake jari juga de menu makanannya tiap hari. Herannya ya gw ok2 aja ga sampe baby blues karena ini,selaen krn yg gw sebut di atas. Hehe.. I wonder why. Padahal kalo gw pikir skrg ih kok bisa yah. hahaha.. Kayaknya demi baby, apa aja rela gitu *halah* :p

Nahh, kehidupan penuh lika liku bersama bayi (halah) baru mulai waktu Ian sekitar umur 2.5-3 bulan. Kayaknya di umur segitu dia udah mulai "ngerti" dan punya preferensi sendiri, jadi dimulai de drama2 bersama bayi. Haha.. Nanti mungkin drama nya bakal gw tulis terpisah buat pembelajaran calon2 mama di luar sana.. Hehe.. 

Semoga setelah ini gw rajin ngeblog lagi dan share apa yang gw alamin sebagai mama, mungkin juga bisa membantu mama mama di luar sana yang mengalami kasus serupa.. Hehe.. 

Di bawah beberapa foto2 kilas balik yah *sambil scroll gallery photo ke atas2*, ceritanya lewat captionnya.. 


Sehari sebelum lahiran, masi ga tau bakalan lahiran secepet itu. Ini lagi siap2 jalan2 naik turun tangga (yang kayaknya bikin kecapean terus ketuban pecah besoknya). Haha

Sampe RS, ganti baju. Masi niat lahiran normal, udah bukaan 2 tapi belum berasa kontraksinya. terus habis ini diinduksi udah ga bisa senyum2 lagi. Hahaha.. 

Hi! I'm one day old baby Ian! Nice to meet you all :D

Baby Ian and mommy, we make a great teamwork (pelanggan susu dan tukang susunya :p) Lol

One month old baby Ian. Tidur terus seharian ga dapet foto meleknya >.<

Baby Ian's 2 months old. Starts babbling 
Ian's 3 months old

Latest one (yesterday) Ian's 4 months old. Dan finally dibotakin juga. Hehe


See you in my next post :)


Cheers,

Ian's mom 




Thursday, 21 April 2016

The arrival of Our Bundle of Joy

Hi!!! 

It's just been 2 weeks since my last post on Friday, on a peaceful usual Friday at my office about the cordblood banking..

Now, it's exactly 2 weeks after that usual Friday, but our life has changed so much, so much that at first we had difficulties trying to cope with it.. 

Kayak lagi galau ya nulisnya? Hahaha.. Mgkn karena baru 2 minggu yah, masi belom adaptasi sepenuhnya, eventhough it's getting better day by day :)
(P.s: ini post pertama gw nulis lewat HP.. Sblmnya selalu via PC.. Jadi mohon maklum ya kalo agak2 beda. Kayak males italic in satu2 yang bahasa inggris)

Yup! So our little bundle of joy has arrived on Monday, 11th April 2016.
Edd gw sebenernya 30 April, jadi gestational age pas dia lahir 37w + 2 day. Pas2 an banget baru masuk "full term" haha.. 

It was all started on Saturday night.. Jadi di kontrol sebelumnya hari Kamis, obgyn gw ada bilang kalo kepala baby udah di bawah, Tapi belom engaged ke jalan lahir. Jadi disuruhlah gw buat banyakin jalan dan naik turun tangga. Nah di Sabtu malem, gw praktekin donk naek turun tangga jembatan penyebrangan 2x, instead of taking elevator.. 

Minggu pagi, gw bangun jam 10 pagi habis sms an sama hairdresser langganan gw krn gw dah janjian sm dia mau potong rambut jam 11 pagi, sebelom lahiran ceritanya.. Then, it happened. Begitu gw bangun, "currr" gw ngerasa ada cairan yg keluar dr bawah sana dan ga bisa dikontrol.. Gw tau banget itu pasti aer ketuban. Ga salah lagi. Dan begitu gw ke WC, yes it was the so called "bloody show". Haha.. Langsung lah gw mandi dan keramas (penting) dan lgsng ke RS sama suami.. Hospital bag belom 100% ready, jadi asal bawa dokumen penting dulu (anyway, ternyata selaen dokumen, korset and nursing bra, a bit of toiletries, iketan rambut, sama baju baby dan mama untuk pulang RS, sisanya ga kepake..)

Sampai di RS, gw lgsng ke delivery suite dan cek bukaan. Udah bukaan 2, which was not bad. Gw belom ngerasain kontraksi sama sekali, btw.. Masi santay2 jalan kaki dan sempet sms si hairdresser. Lol. Akhirnya, gw lgsng disuru tdran krn dah pecah ketuban, dan dimulai induksi infus. Ga lama, gw lgsng ngerasain yg namanya kontraksi awal kayaknya. Sakit yah. Hahaha.. Cek bukaan yg pertama malah ga sakit.. Gw nunggu sekitar 2 jam abis diinduksi, dan bukaan tetap di 2. 

Anyway, gw dah mantep di birth plan kalo mau pake epidural. Jadi drpd nunggu ntar2 lagi, akirnya gw minta diepidural aja. Abis epidural asoy bgt rasanya. Kita ngerasain kontraksi dateng tapi ga sakit. Semacam sensasi perut kenceng aja.. Haha.. Suntiknya jg ga sakit, krn ada anestesi lokal dulu sebelum selang dimasukkin.. After that, there goes the long story of waiting. Jadi dr jam 2 siang- 10 malem, gw mencapai bukaan 8 (tanpa rasa sakit, cuma ga nyaman dikit semakin kontraksinya kenceng).. Gw nunggu sambil tdr bangun tdr bangun..

Nah abis jam 10 malem itu, drama dimulai. Bukaan gw anehnya ga nambah2. Pdhl bukaan 8 ke 10 harusnya cepet. Ini di cek sampe 4 jam kemudian, tetep di 8. Dan gw dah ga enak badan sejak jam 10 malem itu, demam 38 derajat dan mual2 karena dah puasa dr pagi (cuma sempet masuk milo jam 10 pagi). Jadi demam+muntah. Dan bukaan ga nambah lagi. Akirnya dicek lagi, ternyata posisi bayi not in the best condition. Kayaknya dia agak miring masuk ke jalan lahirnya, ngadep atas, dan kepalanya kayak nyangkut di tulang panggul gw (sedih lg nulisnya :( ). Dan gw jg dah ga mau nunggu lama lagi, krn udah 16 jam sejak pecah ketuban, akirnya dokter memutuskan melakukan emergency c-sect.. Gw sempet mewek donk, krn mixed feeling aja dan lebih ke guilty ke babynya.. 

Proses c-sect nya sendiri cepet banget, 12 menit dr gw masuk ke ruangan, baby udah dibawa keluar buat ditimbang dll. Gw ga perlu suntik spinal lagi, pake epidural aja yang ditambah dosisnya.. Dan gw ga takut c-sect si dr awal. Cm efek epidural dosis tinggi itu ga enak banget. Badan gw gemeteran parah ga bs dikontrol sama skali. Tambah masi mual akibat puasa. Haha.. Di dlm ruangan operasinya banyak bgt orgnya mgkn ada sekitar lebih dr 10 org yang ada tugasnya masing2. They're all very efficient.. 

The moment we heard the baby's cry, both of me and husband started to tear up (anyway, entah kenapa di sini suami boleh nemenin ke dlm operating theatre. Gw jg kaget haha) terharu banget rasanya.. Abis penantian sekian lama.. Baby ga langsung imd sama gw, gw dibawa ke recovery room selama 2 jam, baby ditimbang dll dan dibawa ke nursery room.. 
Setelah itu, kita berdua ketemu di ward dan langsung skin to skin 1 jam. Hebatnya, dia dah bisa langsung latch on properly, dan puji Tuhan kolostrum gw dah langsung keluar. Amazing.. Besokannya gw dah bisa langsung turun ranjang, cabut semua jarum2an, dan besok paginya lagi kita dah boleh pulang krn baby juga sehat ga ada masalah. Really thanking God.. Jadi walaupun cesarian, kita cm di hospital selama 2 malam. Lumayan ada penghematan.. Haha.. 

Jadi itulah cerita lahiran gw, padahal update trimester 3 sama maternity shoot aja belom diceritain. Hahahha.. Sekarang lagi jadi mama susu di rumah.. Haha.. Doakan kami sekeluarga sehat2 selalu ya dan gw bisa cepet adaptasinya sama perubahan ini. Hehe. Terutama, si baby jg sehat selalu dan tumbuh besar, kuat, pinter.. Haha.. 

Btw gw ga tau cara masukin foto dari handphone.. Foto menyusul yah.. Hehe

Cheers, 

New mom, Fanny



Friday, 8 April 2016

Perlukah Menyimpan Darah Tali Pusat?

Hellooww..

I'm back
, dengan info yang baru gw cari tau dan pengen gw share di sini, 

Perlu ga sih menyimpan darah tali pusat (Cordblood Banking)? 

Backgroundnya dulu yah, gw ga tau seberapa populer trend ini di Indonesia sekarang.. Tapi di Singapura sini, bener-bener lagi amat sangat menjamur (banyak amat penekanannya yah) hahaha.. 
Jadi, orang-orang menganggap menyimpan ini sebagai asuransi buat anaknya.. Apalagi, company2 besar kayak C*rdL*f*, Cr*ovi*a, dan beberapa lainnya yang ga sebesar mereka lagi gencar banget mempromosikan produk ini di setiap pameran. Suer, ga pernah absen dari setiap pameran, mau pameran skala besar sampe skala kecil. 

Hal ini berlaku ke suami gw, dia berasa kalo emang mampu bayarnya kenapa ga simpen aja? Nothing to lose menurut dia (and for many people, too). Toh ini kesempatan sekali seumur hidup, cuma bisa dilakuin pas lahiran (see the marketing pattern?). Semacam tagline yang sering dijual buat persiapan kawinan, sekali seumur hidup. Ini kayaknya tagline marketing paling ampuh buat jualan deh. Kan ga ada tuh misal buat jualan baju pake tagline ini, kesempatan sekali seumur hidup! Lol. And indeed, it does work. Kalo dah diiming2in kata2 sakti ini, biasanya orang jadi mikir untuk beli produknya. 

Kenyataannya, apakah seperlu itu? 

Well, point2 random di bawah ini gw bahas menurut observasi, baca2, sama pengalaman gw di bidang sains yang baru seumur pohon toge lah, belom 10 taon sampe saat ini, kalo ditotal sama kuliah. Level teri.. hehe.. Jadi, bisa aja salah atau ga akurat. Just from my point of view (tapi pake basic theory juga yah, ga ngasal). Lol. 

1. Darah tali pusat mengandung sel punca (stem cell
Stem cell itu bisa "diubah" atau di-diferensiasi menjadi macam2 jaringan. Dan yang diambil dari darah plasenta itu, lebih bagus daripada yang diambil dari orang dewasa karena pengubahannya masih bisa lebih banyak jenisnya. 

2. Bisa buat ngobatin apa aja? Yang ini silahkan browse sendiri ya *pemalas*. Tapi simpelnya, yang bisa dilakukan sampai sekarang itu kebanyakan penyakit yang berhubungan dengan darah aja, contoh leukemia. Masi belom bisa yang canggih2 banget lah kayak misalnya sakit gagal ginjal, trs diobatin pake transplant dari stem cell ini. At least, sampe saat gw nulis ini belom ada teknologinya. Jadi, masih sangat terbatas aplikasinya. 

3. Dari point nomor 2 di atas, mereka bakal coba jualan lagi dengan iming2 : "kita ga tau teknologi ke depannya, misal 10 tahun kemudian, aplikasinya bakalan bisa lebih banyak". But, they also forgot bahwa teknologi 10 taon ke depan pengobatan dengan cara lain (bukan dari stem cell), juga bisa lebih banyak. Dan juga, sumber stem cell mungkin bisa lebih canggih, ga harus mengandalkan darah tali pusat semata. Mungkin yang dari orang dewasa juga bisa dimanfaatkan lebih jauh. 

4. Ga setiap case (even for leukemia), pengobatan terbaik dengan cara transplant dari stem cell ini. Dokter akan mempertimbangkan untung ruginya. Hanya ketika keuntungan dengan terapi ini lebih banyak dr kerugian/biaya yang diperlukan (yang ga usah dibayangin deh berapa. Gw aja males banyangin. Mahal bingit pasti. Haha), dokter akan menganjurkan terapi ini. Jadi ini bukanlah satu2nya jalan untuk pengobatan penyakit yang mungkin bisa diobati dengan stem cell. Just one of the options

5. Inget yah. Yang kita bayar itu buat simpennya, bukan buat aplikasinya. Nyimpen doank loh. Lol. Aplikasinya yang td gw singgung di atas, biayanya donk kakak.. 

*Nah ini alasan pertama gw menolak ide suami buat nyimpen. Karena pelit gw keluar. Beneran. Menurut gw mereka over charge amat sangat. Hahhaa. Kenapa? Karena di lab tmpt gw kerja sekarang juga ada itu tank yang isinya nitrogen cair (iya, disimpannya di dalam tanki berisi nitrogen cair). Yah walaupun levelnya beda ya tentunya, mungkin di tempat lab research gw skala "rumahan" tanki nya. Yang punya mereka, skala "high tech" nya. Tetep aja gw tau harga nitrogen cair itu berapa doank. Hahaha.. Dan buat penyimpanan 1 orang, ukurannya itu palingan maksimal cuma seukuran 1 kantong 50ml. Dan 1 tanki itu gw rasa bisa simpen ratusan kantong minimal (mungkin lebih). Diitung2, mahal amat biayanya ih. Aku berasa ditipu. Hahaha.. Biaya processing? Ga susah itu, cuma pisahin 3 bagian darah pake sentrifugasi intinya. Udah. Tok. Ih mahal. Ga mau. Hahha..

6. Apakah pasti bisa dipake (selnya hidup, sesuai kriteria, dll?). Yang ini mereka ga bisa jamin, wong ga di test. Abis jalan2 ke websitenya, gw cuma baca si leading company ini cuma berani kasi garansi kalo sampe ga bisa dipake (atau jumlah sel kurang waktu mau dipakai), mereka bakal cariin sumber darah lain yang HLA (Human Leukocyte Antigen) nya cocok dan bisa dipake, atau ga mereka ganti duit sejumlah sekian. 

*Alasan kedua gw menolak. Mereka hanya mengambil darahnya aja, diproses dan disimpan, tanpa ada test lebih lanjut. Ga peduli volume darahnya kurang atau jumlah selnya ga cukup. You have signed the deal with them, they job is just to get it done. Ambil, proses sebentar untuk pemisahan darah, beres. Kenyataannya ga sesimpel itu kakak.. Walaupun itu dari sumber kita sendiri, harus banget di tes macem2 untuk kelayakan darah tersebut disimpan. Ga mau donk simpen darah yang ternyata ada infeksi aneh2? Yang gw tangkep, these private companies don't care about that. Again, lo dah bayar, ya gw simpen. As simple as that

7. Alasan ketiga (yang make sense banget). Misalnya (amit2 ketok meja) si penyimpan darah tali pusat memerlukan tranplantasi (karena leukemia misalnya), lah masa dia ambil dari darahnya sendiri? Itu kan genetiknya sama, membawa gen yang menyebabkan leukemia. Sami mawon. Di stem cell juga udah ada DNA yang sama. Idealnya, orang ini akan mencari sumber dari orang lain yang HLA (Human Leukocyte Antigen) nya cocok dengan dia, tapi sehat dan tidak membawa gen penyakit yang dialami. Gitu. 

8. Tapi kalo sehat darahnya (dan genetiknya), kan bisa dipakai sama siblings or other relatives? Iya bener, tapi ga 100% kecocokan loh. Maksimal 25%, kecuali orang tuanya, punya kecocokan 50%. Tapi untuk poin ini argumennya balik lagi ya ke nomor 2,3,4, dan 5 di atas. Lagian ada option lain, dari orang lain pun asal HLA nya cocok bisa, ga musti ada hubungan darah. 

Jadi, buang aja gitu darah tali pusatnya? 

Ngga. Ada pilihan yang menurut gw paling ideal, yaitu DONASIKAN. Gw ga tau juga nih gimana dengan di Indonesia, tapi di sini udah ada bank pemerintah yang menerima donasi darah tali pusat (Singapore Cord Blood Banking). Kenapa gw bilang ini paling ideal? 

1. Karena kalo dihitung statistiknya, berapa persen sih dari yang menyimpan "asuransi" ini dan benar2 membutuhkan untuk benar2 diambil dan dipakai buat sendiri atau keluarga? Yang gw baca2, kayaknya not even 1%. 

2. Karena kita mendonorkan ke bank umum, seleksinya ketat banget. Kriterianya banyak. Mirip lah kalo kita donor darah. Apalagi ini yang penyimpanannya untuk jangka panjang. Darah ibu nya dan darah tali pusat akan ditest sangat banyak penyakit, infeksi, dan genetik, dan hasilnya akan keluar 1 tahun kemudian. Yang lolos biasanya hanya 30% dari pendonor. See? Sebenernya untuk uji kelayakan sampai tahap darah itu bisa dipakai, ga gampang. But again, the private company just don't care. You pay, they keep for you. Full stop. 

3. Kalo ternyata ada penyakit yang ga ketahuan sama kita sebelumnya lewat tes2 mereka (amit2 lagi, banyak amat ini amit2nya hahaa), they will inform our doctor. Kalo lolos dan sehat semua? Bagus donk, kita ga membutuhkan karena sehat sentosa, dan darah itu bisa digunakan untuk mereka yang membutuhkan (dan HLA nya cocok tentu saja). Yang bisa pakai ini semua orang dari seluruh dunia loh. Isn't it beautiful? To be able to help those in need :) 

4. Kalo seandainya semua orang berinisiatif untuk donor instead of nyimpen untuk diri sendiri, akan sangat berguna. Bayangin, bank donor akan mempunyai banyak banget stok darah, dan kemungkinan seseorang yang membutuhkan bisa menemukan donor yang cocok, tambah besar kan (talking about statistics), dan yang bisa diobati tambah banyak lagi. Cool. (Ps: donoring is free of charge!)
(Untuk perbandingan: di 1 private bank, kira2 ada 40.000 kantong darah. Di public bank, kira2 sampai saat ini ada 11.000 kantong yang lolos dari sekitar 30.000 donor) 

Kesimpulannya? 

Semoga anak dan keluarga kita sehat sentosa semuanya ga butuh gini2an. Huahahhaa.. Iya donk paling penting itu. Aminnnn.. 

                                         

Lebih bagus lagi? Donorkan. Kalau emang lolos, we can help those in need. Kalo ngga lolos, yah untung deh ga bayar mahal2 buat nyimpen di private bank. Ngapain nyimpen sesuatu yang ternyata ga bisa terpakai. 

Duitnya mending dialokasikan buat asuransi pendidikan dan kesehatan si anak..hehe

Additional note: Berdasarkan pengalaman temen gw yang pernah kerja di salah satu lab di Jakarta bagian stem cell, dia pernah mencoba buat menumbuhkan/mengkultur sel dari salah satu bank penyimpanan. Kayaknya usia penyimpanannya baru 5 tahunan gitu (FYI: biasanya company menawarkan penyimpanan 21 taon), dan apa yang terjadi? Ga tumbuh sama sekali donk. Mati gitu semua selnya. Sejak saat itu, dia mewanti2 kenalannya ga usah simpen2. Tapi waktu itu belom tau ada donor mendonor ini, which is the better option. Yang lolos untuk disimpen brarti yang kualitasnya oke punya.. Hehe..

Ini jadi panjang banget yahh.. Haha.. Semoga sedikit berguna buat mereka yang pengen tau lebih jauh soal ini, balik lagi ini personal opinion yah. You may disagree, of course :) 

Tambahan lagi (banyak banget tambahannya) hahaha.. Ternyata oh ternyata, ada artikel yang senada banget sama argumen gw di atas *senang*. Untuk alasan inilah, para dokter dan scientist yang bekerja di bidang ini, memilih untuk ga mengeluarkan uang untuk ini. Kalau memang ada pilihan mendonorkan, mereka akan memilih mendonorkan.. 
Ini linknya : 
http://health.kompas.com/read/2011/07/13/06405745/Bank.Darah.Tali.Pusat..Kemubaziran


Cheers, 

9 months preggo, Fanny  



Thursday, 18 February 2016

Pregnancy Journal (Second Trimester)

Hello!


Yeay, now we already at the last trimester of pregnancy! Sampe saat gw nulis ini, sekarang kehamilan udah 29 weeks alias 7 bulan lewat.. Hehe.. Doakan kami sehat selalu ya dan persalinan lancarr (udah mulai dipikirin hehe)

Mau sharing sekaligus mendokumentasikan *yang gw inget* tentang perjalanan kehamilan selama trimester kedua lalu.. 

14w
Hari ini, tepat banget deh pas 14 w day 1, waktu gw bangun pagi rasa mual itu tiba2 lenyap! Inget kan gw bilang waktu trimester pertama tiap pagi gw pasti mual dan musti *sorry* muntah dulu biar mualnya ilang dan bisa beraktifitas. Di pagi ini, beneran ilang itu sama skali dan badan rasanya ringannn.. Ga berat kayak trimester pertama.. Padahal mah, perut sebenernya tambah gede. Tapi rasanya kayak abis nelen batere, lol. Bertenaga banget. Asik deh. Welcome trimester 2! I will enjoy this. Hehe..

16 w
Di hari ini tepat, gw ngerasa first kick! Lucu de rasanya, awalnya ga yakin tapi lama2 yakin itu kick (or punch) from baby.. Karena masi kecil, rasanya kayak kedutan gitu di perut.. Rasanya amazed banget.. Hehe.. Mulai saat ini, keliatan polanya gw berasa dia gerak waktu pagi dan malem doank sebelum tidur.. Hehe

17w
I got cold! Belom sampe tahap flu untungnya.. Jadi ga sampe demam tinggi dan meriang dan meler2 gtu.. Gejala yang gw rasain itu sore throat(ga batuk) tapi banyak dahak, idung dan badan ga enak, tanpa demam.. Akirnya ke gynae dan dikasi obat alergi. Gw minum satu doank, sisanya istirahat aja dan ketemu obat sore throat/radang yang manjur, jeruk nipis dan kecap. Diminum sebelum tdr. Manjur bangett.. Padahal gw punya history sorethroat yang sering sampe amandel.. Tau gt dari dulu gw mnm ini aja ya, ga usah antibiotik yang mahal2 itu.. Hehe.. 

18w
Pertama kali seumur2 kram kaki pas lagi tidur dan ngulet. Shocked. Ternyata kram tuh sakit ya rasanyaa.. Belom pernah selama ini. Haha.. Untung suami sigap dan tau cara instant ilangin kram. Ga lagi2 de ngulet berlebihan.. Haha

21w
Di week ini, gw excited banget. Kenapa? Akirnya bisa liat USG si baby lagi.. FYI, di RS gw ini (government), selama hamil cuma 4x di USG, jadi ga setiap kontrol. Kalo kontrol biasa, cuma diukur lingkar perut sama pake doppler aja buat denger detak jantung baby. Kalo sehat dan normal, udah beres konsultasinya.. Jadi USGnya cuma awal hamil, 12 w (buat cek tulang leher sama idung, sekalian cek darah), 21 w (cek kelengkapan organ), dan 32 w (buat liat ukuran dan posisi bayi).. 
Nah di week ini excitementnya dobel donk.. Karena apa? Bisa tau gender! hahaha.. Kalo kata banyak orang, babynya cewe diliat dari penampilan mamanya (yang katanya ga kucel) dan bentuk perut yang lebih ke bulet. Kalo feeling gw pribadi si, kayaknya cowo. Daerah perut gw jd tumbuh bulu (ga tau nyambung apa ngga sih. LOL). Jadi yang bener yang mana? 
Pic from www.paperculture.com
Ternyata mamanya yang bener, walopun ga pede saking banyaknya orang2 nebak babynya cewe. Kata radiologistnya 99.9%, dan jelas banget emang keliatan dari bawah. Haha.. Anyway, syukur banget juga smua organ lengkap, normal, dan bagus.. Thanks goodness.. :) Setelah tau gender, baru kita cari2 nama dan yah setelah beberapa minggu mikir2 udah ketemu namanya.. Hehe.. Smua nama yang dipake akirnya dapet dari brainstorming sendiri, dicari artinya dan bagus.. Abis itu nanya si baby juga mau ga namanya. Dijawab mau pake tendangan 2x :p hahaha 

24w
Kena cold lagi! huhuhu.. Dan sembuh dengan cara yang sama, satu obat anti radang ringan, dan sisanya cuma jeruk nipis dan tidur.. Semoga abis ini ga kena2 lagi.. Sehat2.. Aminn hehe.. 

27w
Waktu 26 w itu gw di Jakarta seminggu lebih, dan selamat sentosa karena gw ga berani makan makanan yg jorok2 banget atau pinggiran gitu.. Ehhh.. pas balik sini, hari gw pertama balik. Diare donkkk.. Ga tau salah makan yang mana. Sampe sekarang masih misteri.. Diarenya si ga parah, karena gw biasanya diare juga sembuh sendiri abis ke belakang. Tanpa obat. Kali ini juga, cuma sekali ke belakangnya. Ga bolak balik gtu. Tapi ternyata karena lagi hamil, efeknya complicated ya. Mules nya nyampur dan jadi kontraksi ringan kayaknya. Serem banget deh. Akirnya besok paginya gw cek ke RS karena serem aja perutnya kenceng. Dipasang deh itu alat CTG dan emang ada kontraksi ringan. Terus donk tanpa gw siap mental, di cek dalem buat liat mulut rahim. Shock berat. Gw ke RS santay2 sendirian kirain cuma cek detak jantung anaknya.. Taunyaa.. Ga siap mental deh. Haha.. Untungnya ya smua masi nutup *iyalah* dan kontraksi gw beneran krn diare (dokternya baru trakir gw kasitau abis kena diare.Haha). Jadi buat bumil2 di luar sana. Jangan sampe diare, apalagi trimester 3.. Bahaya.. Haha.. Jadi pelajaran banget deh buat gw. Jaga kesehatan ya kitaa..

Generally 
Soal napsu makan, dari awal walopun mual ga pernah berkurang, tapi ga sampe menggila tanpa batas sih. Haha.. Dan gw sampe skrg ya ga sampe pantang2 makan banget gimana. Yg sehat dibanyakin, yg kurang sehat kalo lagi pengen banget juga dimakan. Natural aja lah ya *pembelaan* haha. Sampe sekarang kenaikan berat badan udah banyak. Sedikit2 lama2 menjadi bukit.. Sekitar 1 kg an per bulannya.. Denger2 trimester 3 bakalan lebih drastis yah. Haduhhh.. 

Kaki dan pinggang untungnya masi selamat sampe skrg, ga sakit pinggang dan jarang bgt kaki sakit kecuali sekali gw jalan2 seharian. Beneran seharian. Pulangnya packing pula. Kapok skrg. hahaa.. Stretch mark juga aman sampe saat ini, jangan muncul donk sampe akhir hehe *crossing finger*

Sekarang ini gerakan baby dah makin kerasa, walaupun ga sepanjang hari sih. Ada jam2 tertentu.. hehe.. Semoga di trimester 3 ini mama dan baby sehat2 selaluu yaaa mohon doanyaa.. Dan doakan lancar lahirannya smua.. Hihi.. Makasihh.. 

Bonus foto bumil di trimester kedua. Hahaa.. 
Please always be healthy my little one :)

Cheers!



Fanny