Thursday, 1 October 2015

Tentang Berbagi :) (Kuliner Kasih)

Halooooooooooo... *bersiin debu* *ngumpulin niat buat nulis

Bulan September ga produktif banget yah ini. Mustinya nulis ini kemaren aja biar September ga kosong2 amat. Hihi. Udah Oktober aja tiba2.. 

Gw lagi pengen cerita soal berbagi nih.. Jadi dari dulu, pas masi di Indo gw paling demen nonton acara TV yang tema2nya berbagi ke orang susah gitu. Contohnya "Bedah Rumah", "Orang Pinggiran" dan paling demen "Jika Aku Menjadi". Anehnya, gw kurang demen sama konsepnya "Uang Kaget". Abisnya agak keburu2 gimana gtu nontonnya malah jadi BT dan ikut panikan sendiri. Hahaha.. Btw, masih ada ga si reality show semacam ini di stasiun2 TV? Gimana cara gw ntnnya yah? Streaming kah? 

Sayang deh kayaknya acara "Jika Aku Menjadi" itu dah berhenti..Entah kenapa.. Gw demen konsepnya padahal :( Yah walopun emang ada pro kontra sih tentang acara ginian.. Yang katanya kehidupan orang2 miskin dieksploitasi buat acara TV lah gitu2.. Tapi yah menurut gw pribadi, gw ngeliat dari sisi positifnya aja sih. Mereka dapet bantuan yang lumayan banget(yang ga tau dipergunakan dengan baik apa ngga). Dan buat penontonnya, (gw ga tau si orang laen) tapi gw banyak belajar bersyukur dari sana dan juga belajar lebih peka kepada orang2 yang lebih susah hidupnya. Prakteknya ke yang deket2 si biasanya tukang sampah atau pemulung yang suka lewat depan rumah, kalo ketemu disedekahin gitu.. Atau belanja sayur jangan ditawar2 banget.. Hehe.. 

Nah jadi ceritanya *lah dari tadi apa? Prologuenya panjang yah haha* kemaren ini entah kenapa gw lagi pengen banget ntn itu acara lagi. Dan gw search di Youtube. Ada si tapi ga banyak.. Dan biasanya kualitasnya kurang bagus. Idih ntnnya terharu banget dan sedih. Yang gw baru belajar sekarang (dan gw "ngeh" pas ntn sebelumnya), ternyata mereka2 itu walopun susah dan kadang yah bukan secara materi aja, tapi sakit atau anaknya kenapa gitu, mereka bener2 hidup penuh syukur dan ga ngeluh gitu. Suer deh, tamparan banget. FYI, mereka2 yang diliput ini biasanya bener2 di desa hidupnya, belom "terekspos" ibukota. Kayaknya yang udah pernah dateng dan kerja di ibukota jadi hobi ngeluh deh. Entah kenapa. Yah ga smuanya sih, tapi mostly.. 

Dan efek dari nonton acara itu, gw pengennn banget ngebantu (nyumbang) mereka yang bener2 susah secara langsung. Tapi gimana? Sampe gw google2 itu program dan kayaknya emang dah ga ada. Ga jalan lagi. Maksud gw, selama ini gw si ada donasi, tapi gw pengen yang nyampe ke targetnya langsung sung sung ga pake perantara apa2 gtu. Lebih lega gtu kalo tau kita bisa meringankan beban yang bener2 butuh. Dan biasanya mereka2 itu di kota lain atau desa2 gtu. 

Nah, kayaknya keinginan kuat gw *tsah* terdengar deh sama yang Di Atas. Ga berapa lama, di salah satu grup FB gw, ada yang ngepost grup ini, grup di FB namanya Kuliner Kasih. Terus liat2 fotonya dan postingan2nya "eh, meyakinkan nih" pikir gw. Join deh. Haha. Jadi, konsepnya mereka itu gimana? Intinya di grup ini, kita bisa involve dalam 4 hal. Nih gw post gambarnya aja yah.. 
Logo grup

4 cara kita bisa berpartisipasi


1. Kita bisa cari "target" di sekitar kita yang kira2 membutuhkan
Syaratnya gampang aja si, di atas 65 tahun atau cacat fisik dan masih bekerja. Masih bekerja ini penting banget, karena mereka menghargai mereka yang masi mau bekerja dan ga meminta2. Kalo udah ketemu, kita bisa wawancara si mbah untuk nanya nama dan usia aja, post fotonya di grup. Nanti salah satu dari 5 orang adminnya akan menyetujui untuk orang ini bisa dibantu.

2. Jadi Donatur
Kita boleh nyumbang berapa aja, seikhlasnya. Semua rekening grup transparan dan diupdate per beberapa hari. Rekening masuk dan keluar (gambar nanti gw sertakan di bawah) 

3. Menjadi Relawan
Kita bisa terjun langsung jadi relawan yang ngasih bantuan ke target setelah disetujui admin. Prosedur sekarang itu adalah: bantuan sebesar 600 ribu/target. Itu berupa cash dan sembako. Nanti prosedur relawan juga ada lagi, bonnya musti jelas supaya bisa diganti dananya sama tim KK. Kalo si mbah dagang makanan, makanannya diborong dan disumbangkan ke panti2 terdekat. 

4. Mencari Info Panti
Ini kayaknya panti2 yang butuh bantuan (untuk disumbangkan makanan yang udah diborong) dan juga panti jompo untuk beberapa mbah yang bener2 dah sakit dan tinggal sendirian. Bisa juga dikirim oleh tim ini ke panti jompo dan dibiayai per bulannya. 

Contoh laporan keuangan yang diupdate berkala

Nah, untuk semua2nya yang dilakukan di grup ini, termasuk projek2 yang udah tercover/selesai, semua diupdate dengan lengkap di grup fesbuknya. Mau cari apa tinggal liat ke albumnya deh. Lengkap. Kayaknya grup ini baru sekitar 1.5 bulan berdiri dan anggotanya udah sekita 7000 orang dan project yg udah ke cover sekitar 100an orang lebih. Sayangnya masi banyak target2 yang belum ke cover karena belom ada relawannya (kota nya macem2) atau si mbahnya ga ketemu lagi pas dicari..

So far, grup ini menjadi salah satu media terbaik yang bisa gw gunakan buat nyalurin bantuan ke orangnya langsung. Secara kan kalo mau nyari sendiri susah yah, satu gw ga di Indo. Dua, di Jakarta banyakan yang minta2.. Ada si tetep di Jakarta, cuma itu susah nyarinya di sekitaran rumah. Semoga makin lama makin banyak orang2 yang membutuhkan yang bisa dapet bantuan supaya hidupnya teringankan yah :) Dan smoga itu pejabat2 papan atas juga sadar masih banyak orang hidup di bawah garis kemiskinan. Situ mintanya gedung baru aja buat rapat (apa tidur?!). *eh jadi emosi* 

*Disclaimer: gw sama sekali ga dapet benefit apa2 untuk share ini. Eh ada deng, kepuasan batin. Hahhaa. Dan gw juga bukan pendiri grup ini *I wish I were* lol. Dan tujuan gw share ini adalah, kali aja di luar sana yang baca ada yang ngerasa kayak gw. Pengen bantuin ga tau bantu ke mana. Dan kalo2 di sekitar kalian ada yang membutuhkan, bisa juga share di grup ini biar bisa dibantu. Dan kalian bisa jadi relawannya *gw pengennn* hahaa.. Dan kalian bisa liat2 juga dulu grup ini untuk lebih ngerti lagi dan mungkin tertarik bergabung. Yang pasti, gw happy nemuin grup ini!! Hihi.. 

Sampai jumpa! *halah*


Cheers, 

Fanny 

15 comments:

  1. Wiw Fanny emang keliadan jiwa sosialnya tinggi yg kata km di post sebelumnya suka ikud kegiatan sosial macam tzu chi gitu jg kan *kalo salah harap ralat* hehe. Dulu suka juga nonton acara kaya bedah rumah tuh, sedih terharu tp happy endingnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Niee.. Ngga juga kok nie biasa aja.. Iya itu ikut di sini jg skrg tinggal ikutin satu kegiatan aja.. Hehe.. Ga salah kok, ingatan mu benar hahaa.. Iya aku paling demen "Jika Aku Menjadi" hehe

      Delete
  2. Soal acara-acara di Indo yang lu sebutin tadi, justru gue gak gitu demen nontonnya Fan hahaha. Mgkn beda selera aja kali ya. Kayak bedah rumah itu, dikasih rumahnya asal jadi banget, bukan tipe permanen, udah gitu dikasih berbagai peralatan elektronik tanpa mikir nanti org rumah itu bayar listrinya pakai apa. Entah, gue ngerasa itu acara kayak cm buat konsumsi televisi tapi modalnya kurang.

    Soal berbagi, gue suka sama idenya si kuliner kasih itu. Sebenernya banyaaaakkkk banget saluran-saluran buat kita berbagi di sekitar kita. Org-org terdekat kita juga banyak yang membutuhkan. Lalu org2 yang suka lewat di depan rumah dan masih mau bekerja juga banyak. Hansip yang sudah tua, tukang sampah, tukang buah yang kurang laku dagangnya, dan tukang-tukang kecil lainnya yang bisa kita beli dagangannya utk bantu keluarga mereka. Pokoknya, small things can be big in their eyes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya ci kayak yang aku bilang, emang selalu ada sisi negatifnya juga sih.. Setuju sama yang bedah rumah, dan balik lagi belom tentu juga pemiliknya bisa ngerawat ya. Tar bagusnya sehari doank haha.. Paling demen si "Jika Aku Menjadi" dan tentunya banyak kritik juga soal acaranya hehe..

      Iya ci, emang di mana2 di sekitar kita yah.. Seneng kalo bisa bantu orang yg bener2 membutuhkan kayak gtu :)

      Delete
  3. bisa pas gitu ya fan buat moment nya.. :D
    jadi niat baik u bener2 bs tersalurkan ke tangan yg emang bener2 membutuhkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iya sin.. Lo juga bs cek2 aja kalo lg iseng hehe..

      Delete
  4. gue juga demen Fan nonton acara2 yang lo sebutin en malah suka ikutan nangis haru, hahahaha..
    hooh2 gue lebih suka juga kalo ngasi bantuan or sumbangan langsung Fan, entah kenapa rasanya lebih lega kalo itu bantuan langsung jatoh ke tangan yang membutuhkan. gue pernah adain baksos sama sodara2 en waktu itu qta ngasi dalam bentuk uang fan eh taunya qta dapet kabar uangnya malah ditilep :( abis itu qta ngasi dalam bentuk barang aja dink biar lebih kepake en kemungkinan ditilepnya kecil.
    yang kuliner kasih ini bagus bgt Fan, gue mau liat2 lbh lanjut dink :) thanks for sharing Fan :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ping demen yah. Hehe.. Banyak pelajarannya.. Betul kalo secara langsung lebih berasa.Iya tuh emang parah yg nilep2in duit sumbangan.. Ampun deh..
      Sama2 ping.. Semoga berguna yah :)

      Delete
  5. Wahh good info nihh fan...ntar diliat2 deh group FB nya itu...gua jg demen nonton yg acara2 begituan...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip ciii.. di cek ya monggoo.. Hihi

      Delete
  6. Hai2 *kunjungan balik*
    Bagus nih program di fb nya, gw jg suka sama acara berbagi kasih kaya gini. Thanks infonya ya :-D
    Ada lagi tuh program berbagi kasih yg ngegratisin biaya operasi/berobat di Indosiar klo ga salah.
    Tzu Chi jg ada acara yg mirip2 jika aq menjadi, terlepas dari pro kontranya... tiap gw nonton, gw bersyukur bgt sama kehidupan gw yg sekarang + terharu liat orang2 yg penuh perjuangan walau mereka susah,dsb.

    ReplyDelete
  7. Fan, mo ntn streaming lokal bs tu dr mitotv.
    N soal berbagi, g jg sk.. sering cr2 panti asuhan. Dl klo abz ntn acara2 yg u sebutin diatas, ak mkr, bs ga ya tlp stasiun tv nya n cr tmpt tinggal tu org. Hahaha. Stupid idea dah.
    Nice info nih. Kmrn ada dpt di IG: naBung.Inc tp bbrp hr ini ga aktif lg keliatannya.

    ReplyDelete
  8. Selamat malam Mba Fanny, kami dari NYINDIR.COM ingin mengajak Anda bergabung dengan kami sebagai Kontributor/Penulis. Apakah Mba tertarik? mungkin untuk ngobrol-ngobrol mba bisa menghubungi email saya Nisaalfarizi@gmail.com. Terimakasih

    ReplyDelete
  9. Kalau sekarang kamu terlahir di keluarga yang berkecukupan, bersyukur saja karena di kehidupan masa lalumu pasti banyak berbuat pahala baik.

    Sejujurnya, siapa yang bisa menjamin bahwa Tuhan itu adil? Toh buktinya ada bayi yang sejak lahir ditakdirkan untuk berada di keluarga miskin? Kalaupun saya bisa memilih, tentu saya akan pilih lahir di keluarga kaya raya; setidaknya kelak kita tidak akan pusing masalah perut; tinggal pusing ke masalah sosial dan pencitraan sama kayak mbak fanny.

    ReplyDelete